Ahad, 5 April 2009

MEMBINA KEYAKINAN DIRI

Foto: Bersama Alam Syarat bin Loss (tengah) berasal dari Sarawak. Setelah dibina keyakinan diri sekarang menjadi pelakon dalam siri Gerak Khas dan menjadi DJ sambilan. Program ini di PAMERAN MISI KEMANUSIAAN PALESTIN di Metro Plaza, Kajang.

Keyakinan diri sebenarnya tidak pernah luput dari diri anda. Yang luput ialah pengurusan diri. Bila diri tak terurus, kerja sering bertangguh. Bila kerja tertangguh, anda mendapat tekanan dari berbagai pihak. Kalau pelajar, guru memberi tekanan. Kalau pekerja, bos memberi tekanan di pejabat. Bila banyak kerja tertangguh, seolah-olahnya anda tidak mampu... Anda mula rasa anda tidak berupaya. Inilah yang dikatakan kurang keyakinan diri.

Sebenarnya diri anda lebih daripada mampu. Anda sudah sedia kuat dan cemerlang. Cumanya anda tidak dapat menyiapkan kerja anda on time! Betapa kalau anda dimarahi bos. Atau didenda guru kerana kerja tak siap. Atau mendapat markah rendah dalam ujian bulanan atau peperiksaan semester. Semangat anda mula mengendur. Anda silap!

Anda sebenarnya tak pernah lebur dari keyakinan diri. Ya, mana bisa diri anda tiba-tiba berubah dari seorang yang mampu kepada seorang yang tidak mampu. Diri anda tidak boleh berubah semalaman dengan begitu cepat sekali. Diri anda hari ini tetap diri anda yang semalam.

BELAJAR DARI PEMAIN SARKAS

Cuba anda lihat ahli sarkas yang melakukan aksi yang luar biasa seperti menimbang 5 barang sekali gus di udara. Atau menaiki basikal merentasi tali yang halus di tempat yang tinggi. Keyakinan dirinya tidak pernah luntur. Pejam mata pun dia boleh melakukannya. Cuma dia harus menyediakan dirinya di tahap yang optimum sewaktu mahu kelakukan aksi tersebut. Jangan ada gangguan dari luar seperti angin yang bertiup dan sebagainya.

Saban hari diri anda dilatih dan diberi kemahiran untuk menjadi lebih cemerlang. Jadi jangan biarkan keyakinan diri menurun hanya semata-mata anda tidak dapat menyiapkan kerja. Kerja ialah kerja. Keyakinan diri anda tetap seperti dulu.

Cumanya kita boleh membina keyakinan diri ke arah tahap baru yang lebih tinggi. Bagaimana?

TEKNIK MEMBINA KEYAKINAN DIRI
  • Tingkatkan kemahiran diri.
  • Kalau pelajar, tingkatkan teknik belajar termasuk teknik mendengar, membaca, membuat nota, mengulangkaji dan mengeluarkan bahan dari ingatan.
  • Tambah masa bekerja / belajar.
  • Buat kerja demgan cekap dan tepat.
  • Abaikan aktiviti sampingan yang mengganggu.
  • Buat kerja yang lebih penting dahulu.
  • Gunakan waktu prima sebaik mungkin.
  • Lengkapkan peralatan dan bahan untuk belajar.
  • Taat kepada jadual waktu yang disediakan.
  • Kalau anda menghadapi masalah, beritahu orang yang berkaitan. Jangan memendam perasaan sendiri. Orang lain tidak boleh membaca apa yang ada dalam hati anda.
  • Pertahankan rasional minda anda.
  • Jangan bersaing dengan orang lain. Bersainglah dengan diri anda sendiri.
Anda mahu dengar satu cerita bagaimana saya belajar Matematik tidak bersaing dengan orang lain? Seseorang pelajar sering membandingkan markah yang dia dapat dengan pesaingnya di dalam kelas atau dalam tingkatan. Sebenarnya saingan anda bukan kawan anda.

Foto: Bersama Mohd Sham Subuh (Pak Syam), bapa saudara kawan sepermainan waktu kecil di kampung. Kami tak pernah bersaing antara satu sama lain hingga dewasa kini tetapi kami bersaing dengan diri sendiri untuk mencipta bidang masing-masing.

BAGAIMANA BERSAING DENGAN DIRI SENDIRI?

Saingan anda ialah diri anda sendiri:
  • Setakat mana anda telah memahami semua topik dalam setiap mata pelajaran?
  • Setakat mana anda telah menyelesaikan semua masalah dalam buku latihan?
  • Setakat mana anda telah meneliti kenapa anda membuat kesalahan dan kesilapan dalam ujian yang lalu?
  • Setakat mana anda telah menggunakan tenaga anda secara optimum?
Bagaimana kalau semua saingan anda mempunyai tahap kecemerlangan yang rendah? Tak kan anda nak bersaing dengan mereka juga?

Berbalik kepada cerita saya belajar Matematik dulu di kampung. Kawan-kawan sekelas bukanlah terdiri daripada mereka yang cemerlang sangat. Maklum... sekolah kampung (bukan semua sekolah kampung begitu ya). Jadi oleh kerana semua murid mendapat markah yang rendah, cikgu Matematik kami telah menambah 4 markah kepada semua murid supaya guru besar tidak komplen. Saya yang telah mendapat markah 100 % pula mendapat markah baru 104%! Lihat bagaimana saya tidak perlu bersaing dengan kawan-kawan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan